Monday, July 1, 2013

Ijarah

Posted by Mix Chenel at 9:18 PM
Reactions: 
http://www.slideshare.net/madureh/akuntansi-ijarah-dalam-bank-syariah


BAB II
PEMBAHASAN
A.    Pengertian
                        Al ijarah  berasal dari kata al- ajru yang berarti al-‘iwadah yang dalam bahasa        indonesia ialah ganti atau upah.
                        Sedangkan menurut istilah, para ulama berbeda- beda pendapat dalam        mendefinisikan ijarah, antara lain adalah sebagai berikut:
1.      Menurut Hanafiyah bahwa ijarah ialah:
عُقْدٌ يُفِيْدُ تَمْلِيْكُ مَنْفَعَةٍ مَعْلُوْمَةٍ مَقْصُوْدَةٍ مِنَ اْلعَيْنِ اْلمُسْتَاْ جِرَةِ بِعَوْضٍ
            “Akad untuk membolehkan pemilikan manfaat yang diketahui dan sengaja dari suatu         zat yang disewa dengan imbalan.”[1]
2.      Menurut Malikiyah ijarah ialah:
تَسْمِيَةُ اْلتَّعَاقَدِ عَلَى مَنْفَعَةِ  الادَمِىِّ وَبَعْضِ الْمَنْقُوْ لاَنَ
            “Nama bagi akad- akad untuk kemanfaatan yang bersifat manusiawi dan untuk      sebagian yang dapat dipindahkan.”[2]
3.      Menurut Sayyid Sabiq, ijarah adalah suatu jenis akad untuk mengambil manfaat dengan jalan penggantian
4.      Menurut Muhammad Al- Syarbini al- Khatib bahwa yang dimaksud dengan ijarah ialah pemilikan manfaat dengan adanya imbalan dan syarat- syarat.[3]
5.      Menurut istilah fiqih, ijarah ialah pemberian hak pemanfaatan dengan syarat ada imbalan.[4]
                        Berdasarkan definisi- definisi di atas, dapat kita pahami, bahwa ijarah ialah            menukar sesuatu dengan adanya imbalan. Sering kita sebut dengan sewa- menyewa atau upah- mengupah.
                        Jika dalam perbankan, ijarah adalah akad antar bank dengan nasabah untuk            menyewa suatu barang/objek sewa bank, dan bank mendapat imbalan jasa atas barang         yang    disewakannya, dan diakhiri dengan pembelian objek sewa oleh nasabah.
            Landasan: fatwa DSN-MUI No.09/DSN/MUI/IV/2000 tentang pembiayaan ijarah.
B.     Dasar Hukum Ijarah
a.       Al Qur’an
÷bÎ)ur öN?Šur& br& (#þqãèÅÊ÷ŽtIó¡n@ ö/ä.y»s9÷rr& Ÿxsù yy$uZã_ ö/ä3øn=tæ #sŒÎ) NçFôJ¯=y !$¨B Läêøs?#uä Å$rá÷èpRùQ$$Î/ 3 (#qà)¨?$#ur ©!$# (#þqßJn=ôã$#ur ¨br& ©!$# $oÿÏ3 tbqè=uK÷ès? ׎ÅÁt/ ÇËÌÌÈ  
            “Dan jika kamu ingin anakmu disusukan oleh orang lain, Maka tidak ada dosa      bagimu apabila kamu memberikan pembayaran menurut yang patut, bertakwalah kamu kepada Allah dan ketahuilah bahwa Allah Maha melihat apa yang kamu           kerjakan”.(QS. Al-Baqarah:233)
b.      Al Hadits
            “Berikanlah upah kepada orang yang kamu pekerjakan sebelum kering keringat    mereka”.(HR. Abu Ya’la, Ibnu Majah, at-Thabrani dan Tirmidzi)[5]
c.       Al ijma’
                        Landasan ijmanya adalah kesepakatan seluruh ulama, tidak ada seorang      ulamapun yang membantah kesepakatan (ijma’) ini, walaupun ada beberapa yang    berbeda pendapat, tetapi itu tidak dianggap.[6]
C.    Rukun Ijarah
·         Mu’jar (barang yang disewakan)
·         Mu’jir (yang menyewakan) dan, Musta’jir (orang yang menyewa)
·         Sighat (ijab dan qabul)
·         Upah dan  manfaat[7]
D.    Syarat Ijarah
·         Baligh dan berakal
·         Menyatakan kerelaan untuk melakukan akad ijarah
·         Manfaat objek diketahui secara sempurna
·         Objek boleh diserahkan dan dipergunakan secara langsung dan tidak bercacat
·         Objek ijarah sesuatu yang dihalalkan oleh syara’ dan bisa disewakan
·         Yang disewakan itu bukan suatu kewajiban bagi penyewa
·         Upah/sewa dalam akad harus jelas, dan bernilai harta
E.     Fitur dan mekanisme
a)      Hak perusahaan pembiyayaan sebagai pemberi sewa, yaitu memperolah pembayaran sewa dan biaya lainnya dari penyewa, dan mengakhiri akad ijarah dan menarik objek ijarah apabila penyewa tidak mampu membayar sewa sebagaimana diperjanjikan.
b)      Kewajiban perusahaan pembiayaan sebagai pemberi sewa antara lain, yaitu:
·         Menyediakan objek yang disewakan;
·         Menanggung biaya pemeliharaan objek ijarah;
·         Menjamin objek yang disewakan tidak terdapat cacat dan dapat berfungsi dengan baik.
c)      Hak penyewa, antara lain meliputi:
·         Menerima objek ijarah dalam keadaan baik dan siap dioperasikan;
·         Menggunakan objek ijarah yang disewakan sesuai dengan persyaratan-persyaratan yang diperjanjikan.
d)     Kewajiban penyewa antara lain meliputi:

0 comments:

Tinggalkan Komentar Anda Terimakasih

 

| Nina Julita | Copyright © 2010 Design by Ipietoon Blogger Template Graphic from Enakei